Mon. Sep 26th, 2022

NagaBola.net

informasi Berita Bola 24 Jam

Luncurkan BGSi, Kemenkes Ingin Diagnosis Kesehatan Rinci Lewat Genome Sequencing

2 min read

JAKARTA. Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin resmi meluncurkan Biomedical and Genome Science Initiative (BGSi).

Melalui platform Genome Sequencing, Budi menjelaskan, teknologi tersebut dapat melihat secara rinci apa yang terdapat pada tubuh manusia, terutama pada sisi kesehatan.

BGSi mampu melihat masalah kesehatan setiap pasien secara rinci. Dengan demikian, perawatan kesehatan kepada pasien juga akan disesuaikan dengan kondisinya. Demikian juga dengan obat yang akan didapatkan.

“Sehingga setiap orang akan mendapatkan pengobatan yang sangat personalized dan disesuaikan dengan penyakitnya tergantung pada kondisi khusus masing-masing. Setiap orang memiliki struktur DNA yang berbeda, jika mereka akan diperlakukan secara pribadi dan sangat tepat sekali,” kata Budi dalam peluncuran BGSi, Minggu (14/8).

Lewat BGSi juga akan mengetahui potensi dari penyakit pasien. Hal ini penting sebagai upaya dalam preventif. Terutama dalam menekan potensi penyakit yang membebani layanan kesehatan selama ini.

Selain untuk mengetahui potensi penyakit pada pasien, BGSi juga dapat menambah koleksi bio sampel di Indonesia. Dimana nantinya dapat digunakan dalam pengembangan obat di Indonesia. Data genomik juga memiliki fungsi sebagai pendukung inovasi bidang kesehatan di masa mendatang.

Budi menjelaskan adanya perbedaan gen orang Asia, Kaukasia, Amerika dan lainnya membuat perawatan kesehatan yang tepat juga berbeda. Hal inilah yang akan dijawab melalui genome sequencing.

Indonesia tidak akan menjadi pemain tunggal dalam pengembangan teknologi kesehatan lewat BGSi. BGSi akan  berkolaborasi dengan berbagai sektor termasuk perguruan tinggi, perusahaan internasional, hingga lembaga penelitian.

Kolaborasi dilakukan untuk mengantarkan Indonesia masuk dalam era bioteknologi medis dan pengobatan yang presisi.

“Kami tidak akan menjadi pemain tunggal. Kami akan bertindak sebagai platform kolaboratif di mana universitas, startup, sektor swasta, perusahaan internasional, lembaga penelitian dapat bekerja sama menggunakan platform ini,” pungkasnya.

Baca juga !