Mon. Sep 26th, 2022

NagaBola.net

informasi Berita Bola 24 Jam

Ekonomi Rusia Tampak Stabil Meski Dihujani Sanksi, Departemen Keuangan AS Tidak Percaya

8 min read

 Lebih dari tiga bulan berlalu semenjak invasi Rusia di Ukraina.

Sejak itu pula sanksi yang dipimpin Amerika Serikat telah dijatuhkan kepada Rusia dengan maksud menggoyahkan ekonomi negara tersebut.

Namun, sanksi-sanksi itu tampaknya tidak berpengaruh karena ekonomi Rusia tetap tidak runtuh hingga saat ini.

Mata uang Rubel telah pulih dan sekarang bahkan bernilai lebih dari sebelum invasi.

Pundi-pundi Kremlin meluap dari rekor penjualan minyak dan gas.

Bahkan McDonald’s yang baru telah dibuka kembali di Rusia, berganti nama di bawah kepemilikan miliarder Siberia.

Sementara itu, militer Rusia terus menggempur Ukraina dengan pasokan tank dan artileri yang stabil.

Namun di dalam Departemen Keuangan, tim pakar sanksi memandang ketahanan itu sebagai fatamorgana.

Dalam wawancara eksklusif dengan CNN, pejabat tinggi Departemen Keuangan mengatakan mereka tetap yakin sanksi mereka akan berhasil.

Mereka yakin bahwa di bawah permukaan, cerita yang jauh lebih mengerikan sedang berlangsung dalam ekonomi Rusia, di mana mereka berpendapat bahwa kerusakan nyata dan abadi sedang terjadi.

“Pemerintah AS telah menyaksikan narasi ‘Lihat Rusia — lihat nilai rubel yang tinggi, wow, Rusia benar-benar telah mengalahkan sanksi ini!’ dan kami seperti, ‘Tidak!’ Itu pesan yang salah untuk diambil,'” kata seorang pejabat senior Departemen Keuangan, merinci hasil berbulan-bulan kerja yang telah mereka lakukan untuk membuat sanksi terhadap Rusia.

Saat para pejabat tinggi militer AS di Pentagon menyaksikan perang panas berlangsung di Ukraina, era baru perang ekonomi sedang berlangsung.

Era perang baru itu dilakukan oleh pengacara pemerintah, akuntan, ekonom, dan ahli keuangan yang bekerja keras di balik ruangan aman tanpa khwatir terkena bom.

“Mereka seperti prajurit kutu buku kami,” kata seorang pejabat senior administrasi sambil tersenyum kagum.

Dibandingkan dengan langkah-langkah ekstrem seperti menyita kapal pesiar oligarki dan memberikan sanksi kepada pacar Presiden Vladimir Putin, manuver rumit yang dimaksudkan untuk menghancurkan pilar ekonomi Rusia dilakukan dengan sedikit keributan.

Presiden Rusia Vladimir Putin dan Menteri Pertahanan Sergei Shoigu meninggalkan Lapangan Merah setelah parade militer Hari Kemenangan di Moskow tengah pada 9 Mei 2022. (Photo by Kirill KUDRYAVTSEV / AFP) (AFP/KIRILL KUDRYAVTSEV)

Ketika Kremlin telah bergerak untuk menunjukkan tanda-tanda stabilitas ekonomi, pejabat Departemen Keuangan telah mengambil tindakan yang lebih agresif, termasuk serangkaian langkah halus akhir bulan lalu yang membekukan perdagangan obligasi Rusia.

Aksi itu hampir pasti akan menyebabkan Moskow gagal membayar utang pemerintahnya untuk pertama kalinya sejak Revolusi Rusia pada tahun 1918.

Namun, Putin terus menyebut sanksi itu tidak berhasil.

Ia mengatakan dalam pidato pada hari Jumat bahwa upaya Barat untuk menghancurkan ekonomi Rusia “tidak berhasil.”

“Ada banyak energi untuk mengatakan ini semua tipuan,” kata Andrea Gacki, direktur Kantor Pengawasan Aset Luar Negeri Departemen Keuangan, yang berfungsi sebagai ujung tombak untuk tata negara ekonomi AS.

“Tapi itu semua asap dan cermin,” kata Gacki dalam sebuah wawancara dari kantornya.

“Semua indikator nyata menunjukkan kelemahan.”

Hari Nol

Tepat sebelum tengah malam pada tanggal 23 Februari, tidak lama sebelum rudal Rusia pertama mulai mendarat di Ukraina, Elizabeth Rosenberg masih berada di depan komputernya.

Sebagai pejabat tinggi Departemen Keuangan untuk pendanaan teroris dan kejahatan keuangan, Rosenberg telah menghabiskan waktu berminggu-minggu dalam siklus bolak-balik tanpa henti antara kamar-kamar aman di Gedung Keuangan, bergegas beberapa ratus meter jauhnya untuk menghadiri pertemuan di Gedung Putih atau melakukan perjalanan ke menuntaskan detail teknis di ibu kota Eropa.

Ia sedang menyusun memo rahasia yang menguraikan poin keputusan akhir dan pertimbangan untuk Menteri Keuangan Janet Yellen untuk dibawa ke pertemuan Dewan Keamanan Nasional beberapa jam kemudian.

Saat Rosenberg melakukan pengeditan pada dokumen itu, seorang ajudan yang dekat melihat dari balik bahunya.

Segera, lainnya berjalan langsung menuju Rosenberg dengan pesan serius: rudal Rusia pertama telah memasuki wilayah udara Ukraina.

Beberapa saat kemudian, briefer kembali.

Sekarang ada lebih dari 30 serangan yang direkam, ditampilkan di peta panas untuk dilihat Rosenberg.

Segera, briefer kembali untuk ketiga kalinya.

Sekarang ada terlalu banyak misil untuk dihitung.

“Hari nol,” sebagaimana pejabat AS menyebut hari peluncuran Rusia di bulan-bulan persiapan mereka, telah tiba.

Rosenberg bergegas untuk memberikan sentuhan terakhir pada memo yang akan menjadi dasar dari apa yang akan menjadi paket sanksi paling besar yang pernah menargetkan ekonomi sebesar Rusia.

Setelah berbulan-bulan perencanaan yang sulit, negosiasi diplomatik luar negeri dan diskusi teknis berjam-jam, waktunya telah tiba bagi sanksi itu untuk diluncurkan.

Dari uang perburuan teroris ke menargetkan Rusia

Pakar sanksi Departemen Keuangan diawasi oleh Kantor Terorisme dan Intelijen Keuangannya.

Dibuat setelah 9/11 untuk memusatkan upaya untuk mengganggu jaringan teroris dan penyandang dana mereka, kantor tersebut telah berkembang menjadi alat utama aparat keamanan nasional pemerintah.

Tidak seperti negara lain, Departemen Keuangan AS memiliki aparat intelijennya sendiri di Kantor Intelijen dan Analisis, yang berarti pejabat tinggi Departemen Keuangan memiliki akses ke intelijen rahasia yang sama yang mendorong pengambilan keputusan untuk operasi militer AS.

Selama bertahun-tahun, misi Kantor Terorisme dan Intelijen Keuangan berkembang, dari menargetkan jaringan teror, sindikat kejahatan internasional, dan pedagang senjata ke negara-negara jahat dan ancaman yang lebih dinamis terhadap keamanan nasional AS.

Namun, tidak ada yang menandingi upaya yang dilakukan sejak invasi Rusia ke Ukraina.

Dari ratusan orang yang bekerja di dalam kantor, sekitar dua pertiga dari mereka ditugaskan untuk berurusan dengan Rusia, menurut seorang pejabat yang mengetahui pekerjaan unit tersebut.

Bersamaan dengan memeriksa intelijen rahasia, pejabat Departemen Keuangan meneliti serangkaian intelijen ekonomi dan pasar mentah untuk memandu dan menginformasikan strategi mereka, yang jarang terjadi di dunia sanksi, yang secara tradisional berfokus pada ekonomi tertutup atau terisolasi dari pemain jahat.

Lingkungan kaya target

Dikombinasikan dengan kerja sama yang tak tertandingi di seluruh koalisi sekutu Barat, para pejabat mengatakan mereka memiliki pandangan real-time yang belum pernah terjadi sebelumnya tentang kegiatan Rusia.

“Karena ada prioritas yang signifikan dari keprihatinan Rusia di semua yurisdiksi ini di dunia, apa yang kami miliki adalah percepatan besar dalam kapasitas operasional kami untuk bekerja sama, untuk berbagi data, untuk berbagi informasi intelijen dan penegakan hukum,” kata Rosenberg.

Rosenberg telah telah menjadi bagian dari tim pejabat AS yang melintasi dunia sejak invasi untuk menopang kepatuhan dan penegakan sanksi dengan pemerintah dan sektor swasta.

Di dalam Kantor Pengawasan Aset Asing Departemen Keuangan, beberapa pejabat di tim Gacki hanya berfokus pada menemukan dan mempersiapkan target di dalam Rusia.

Para penargetan, demikian sebutan mereka, melacak perusahaan dan rantai pasokan, kapal pesiar dan pesawat, cadangan mata uang asing, dan aset lepas pantai.

Kemudian mereka menemukan cara yang paling signifikan untuk menghancurkan mereka.

“Ini adalah lingkungan yang sangat kaya akan target, dan Anda tidak bisa mengatakan itu tentang setiap program sanksi,” kata Gacki, yang telah menjabat sejak 2008 dan dua kali dianugerahi penghargaan tertinggi Treasury untuk layanan.

Untuk tim Gacki dan rekan-rekan mereka di dalam Treasury, kecepatan pekerjaan tiada henti dilakukan selama berbulan-bulan.

Setiap putaran sanksi baru, yang berjalan lebih cepat dan lebih jauh dari sebelumnya, segera diikuti dengan arahan baru untuk menemukan target baru, opsi baru, strategi baru untuk menciptakan rasa sakit bagi Putin.

“Saya pikir hal yang sangat dirasakan oleh orang-orang di sini adalah bahwa ini adalah momen kami — bahwa di sinilah kami benar-benar dapat membuat perbedaan dalam apa yang kami lakukan,” kata Gacki.

Bankir sentral berbakat milik Putin

Putin telah menghabiskan bertahun-tahun membangun pertahanannya, mengumpulkan ratusan miliar dalam cadangan mata uang asing, membawa banyak basis industri Rusia di bawah kendali negara dan menjual sumber daya energi Rusia yang besar ke dunia.

Putin juga memiliki senjata rahasia: seorang ekonom Rusia berusia 58 tahun bernama Elvira Nabiullina, yang telah memimpin bank sentral Rusia sejak 2013.

Para pejabat AS dengan enggan mengakui bahwa Nabiullina telah melakukan pekerjaan yang efektif dalam mengelola Rusia melalui fase awal sanksi ini, seperti yang dia lakukan pada tahun 2014 setelah pencaplokan Krimea oleh Putin yang memicu putaran sanksi yang jauh lebih ringan dari Barat.

Kali ini, Nabiullina dengan cekatan menaikkan suku bunga, memberlakukan kontrol modal, dan mencari lubang dan solusi untuk mengapungkan ekonomi yang dikepung.

Di atas segalanya, langkah-langkah itu telah memperkuat rubel dalam beberapa bulan terakhir setelah jatuh bebas selama hari-hari pertama invasi.

Di antara pejabat pemerintahan Biden, Nabiullina mungkin dipandang sebagai yang paling efektif dari semua letnan top Putin.

Treasury memiliki sesuatu dari senjata rahasianya sendiri di Yellen.

Sebagai ketua Federal Reserve antara 2014 dan 20018, Yellen tumpang tindih untuk suatu periode dengan Nabiullina.

Sementara keduanya tidak memiliki hubungan di luar interaksi singkat atau dua di konferensi, Yellen sangat menyadari latar belakang dan pekerjaannya.

Namun, yang lebih kritis adalah pemahaman Yellen yang tak tertandingi tentang bank sentral itu sendiri, yang menyebabkan keterlibatannya yang mendalam di ujung depan desain sanksi tersebut.

Saat negosiator bekerja melalui opsi potensial, Yellen memberikan pandangannya tentang apa yang akan memiliki dampak paling akut dan langsung.

Yellen juga menyampaikan pesan kritis kepada rekan-rekan asingnya karena mereka mempertimbangkan eskalasi dramatis pada rencana sanksi mereka.

AS memiliki informasi bahwa Rusia sedang berusaha untuk memindahkan aset untuk keluar dari kemungkinan sanksi, kata sumber itu. Kecepatan sangat penting.

Namun, betapa menakjubkannya banyak pejabat yang melihat skala serangan awal terhadap ekonomi Rusia, kemampuan Nabiullina untuk merekayasa penampilan stabilitas telah menimbulkan pertanyaan baru tentang jangkauan sebenarnya dari sanksi yang digembar-gemborkan oleh para pemimpin di seluruh aliansi trans-Atlantik.

Permainan berisiko tinggi

Permainan berisiko tinggi, itulah yang dikatakan para ahli sanksi di Departemen Keuangan.

Melihat di bawah permukaan, mereka berpendapat, mengungkapkan adanya kerusakan nyata dan abadi yang dirancang untuk berakselerasi dari waktu ke waktu.

Gacki dan rekan-rekannya juga percaya ada batasan yang bisa dilakukan Nabiullina untuk menghentikan pendarahan.

Mereka sengaja membangun pemicu yang setara — ditambah wewenang untuk menarik mereka bahkan tanpa meluncurkan sanksi baru — untuk melemahkan tindakan yang mereka anggap mungkin.

Mereka telah mengamati setiap tanggapan dan secara metodis, dan selama beberapa bulan, mengambil langkah-langkah untuk melawan tindakan Rusia dan memperketat pandangan pada tuas ekonomi utama.

Sanksi baru dalam beberapa pekan terakhir telah menargetkan hal-hal seperti layanan konsultasi akuntansi dan manajemen, yang datang ketika pejabat AS mengatakan mereka telah melacak upaya Rusia untuk mendirikan perusahaan cangkang dan kendaraan pihak ketiga sebagai solusi untuk mendapatkan komponen yang sangat dibutuhkan untuk industri pertahanan mereka.

“Ada aspek kucing dan tikus dalam hal ini,” kata Glaser, mantan pejabat Departemen Keuangan.

“Musuh Anda merespons dan kemudian Anda harus merespons mereka. Perdebatan tentang bagaimana meningkatkan penderitaan ekonomi berlanjut di dalam pemerintahan Biden.”

AS telah menyiapkan sanksi sekunder, yang akan menjadi eskalasi yang signifikan, tetapi sampai saat ini AS belum menarik pelatuk di tengah perdebatan internal yang menimbang konsekuensi ekonomi dan aliansi yang retak.

Daftar pejabat tinggi keuangan, politik dan militer yang belum diberi sanksi juga sudah siap, orang-orang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan.

Beberapa subjek perdebatan antar lembaga yang menimbang realitas kompleks seperti apakah “menarik pelatuk” akan apakah “merugikan pasar tertentu atau pekerjaan pekerja AS.”

Pejabat keuangan telah diam-diam, tetapi secara mendalam, terlibat dengan rekan-rekan Eropa mereka untuk menyusun mekanisme untuk mengurangi pendapatan minyak dan gas Rusia yang melonjak, kata para pejabat.

Ada fokus khusus AS pada aspek teknis negara-negara UE yang bersatu untuk memberlakukan batas harga pada pendapatan Rusia.

Sementara efek jangka pendek dari default utang negara kemungkinan akan terbatas, langkah itu akan memutuskan Rusia dari pasar keuangan internasional – mengunci isolasi akut tepat ketika sanksi Barat mulai memotong Rusia dari akses ke komponen penting seperti microchip.

Ini juga akan mengirimkan pesan politik yang kuat yang dimaksudkan untuk melawan klaim Putin untuk mengatasi badai sanksi – dan melemahkan kebanggaannya yang dulu bahwa Rusia selalu membayar utangnya.

“Pada dasarnya, kami mencoba membuat lubang dalam narasi publik Rusia yang terus mencoba mengatakan bahwa mereka kuat padahal tidak,” kata seorang pejabat senior Departemen Keuangan.

“Ini semacam ingin menarik kembali tirai dan mengatakan sungguh, ekonomi Rusia tidak sehat.”

Baca juga !