Rencana Pergi ke PLANET MARS -NASA-

nasa-bulan-planet-mars

Pada 11 Desember 2017 lalu, Presiden Amerika Serikat Donald Trumph menandatangani arahan yang memerintahkan NASA untuk bersiap membawa kembali astronot ke bulan. Tidak hanya itu, misi membawa manusia ke Bulan pun diikuti oleh misi manusia ke Mars dan tujuan lainnya.

Dilansir dari AFP, NASA menetapkan 2024 untuk membawa manusia ke Bulan dan 2033 membawa manusia ke Mars. Namun, para ahli dalam industri antariksa menilai mencapai Mars pada 2033 masih belum memungkinkan. 

“Bulan adalah tempat pembuktian bagi misi terakhir kami ke Mars,” kata administrator NASA Jim Bridenstine pada konferensi minggu ini.

“Bulan adalah jalan kami untuk sampai ke Mars dengan cara tercepat dan teraman yang mungkin. Itulah sebabnya kami pergi ke Bulan.”

Menurut Robert Howard, Kepala Laboratorium Pengembangan Habitat Ruang Masa Depan di Johnson Space Center, Houston rintangan teknis atau ilmiah tidak sebanyak masalah anggaran dan politik. 

“Banyak orang menginginkan kami memiliki momen Apollo dan memiliki presiden yang berdiri seperti Kennedy. Kami harus melakukannya dan seluruh negara berkumpul,” katanya.

“Jika itu terjadi,saya akan benar-benar mengatakan 2027. Tapi saya tidak berpikir itu akan terjadi. Saya pikir dalam pendekatan kami saat ini, kami akan beruntung melakukannya pada tanggal 2037.”

Tetapi Howard mengatakan terkait misi ke Mars, dia pesimis.

“Mungkin (ke Mars) pada 2060-an.”

Berangkat ke Mars bisa memakan waktu setidaknya enam bulan, dibandingkan dengan tiga hari ke Bulan.

Seluruh misi bisa memakan waktu dua tahun, karena Mars dan Bumi saling bersatu setiap 26 bulan, sebuah jendela yang harus diambil.

Kepala Ilmuwan NASA untuk Stasiun Luar Angkasa Internasional Julie Robinson mengungkapkan tugas utama mereka adalah menemukan cara untuk melindungi astronaut dari paparan radiasi matahari dan kosmik yang berkepanjangan. 

“Yang kedua adalah sistem makanan,” tambahnya. Gagasan sistem instalasi saat ini tidak dapat dikemas, tidak portabel atau tidak cukup kecil untuk dibawa ke Mars.”

Selain itu, muncul isu yang berurusan dengan keadaan darurat medis yakni astronaut harus dapat mengobati diri mereka sendiri jika terjadi kecelakaan.

“Saya benar-benar berpikir masalah besar adalah jasnya,” tambah Jennifer Heldman, Ilmuwan Planet NASA.

Salah satu keluhan utama para astronot Apollo adalah sarung tangan mereka, yang terlalu mengembang dan mencegah mereka melakukan pekerjaan yang tangkas.

NASA sedang mengembangkan baju baru, yang pertama dalam empat puluh tahun disebut xEMU. Namun, belum belum akan siap untuk tamasya pertamanya di Stasiun Luar Angkasa Internasional selama beberapa tahun lagi.

Di Mars, debu akan lebih menjadi masalah daripada di Bulan. Astronot Apollo kembali dengan debu bulan dalam jumlah besar di modul mereka. Menghindarinya dari habitat akan sangat penting untuk misi yang melibatkan menghabiskan berbulan-bulan di Planet Merah.

Teknik untuk mengeksploitasi sumber daya Mars untuk mengekstrak air, oksigen, dan bahan bakar yang diperlukan bagi manusia untuk tinggal di sana belum ada – dan harus diuji di Bulan pada akhir dekade ini.

Akhirnya ada pertanyaan yang paling mendasar: bagaimana sekelompok orang mengatasi tekanan psikologis karena benar-benar terisolasi selama dua tahun?

Tidak akan mungkin untuk berkomunikasi secara real time dengan kontrol misi Houston: komunikasi radio akan memakan waktu antara empat dan 24 menit antara planet, satu arah. NASA berencana untuk menguji latihan komunikasi yang tertunda di atas ISS di tahun-tahun mendatang.

Kecerdasan buatan juga harus dikembangkan untuk membantu dan membimbing para astronot.

Seorang peneliti yang ditugaskan oleh NASA untuk mempelajari kemungkinan sampai ke Mars pada 2033 menyimpulkan bahwa tujuan tersebut tidak mungkin.

“Ini bukan hanya anggaran,” kata Bhavya Lal dari Institut Kebijakan Sains dan Teknologi. 

“Itu juga bandwidth organisasi, berapa banyak hal yang bisa dilakukan NASA pada saat bersamaan?” 

Bagi Lal, kerangka waktu yang lebih realistis adalah 2039

sumber: cnnindonesia.com