You are here
Mode Pakaian yang Berubah Cepat dan Dampaknya Bagi Lingkungan Fashion 

Mode Pakaian yang Berubah Cepat dan Dampaknya Bagi Lingkungan

Siklus fashion kini tak lagi berpatokan pada dua atau empat pakem musim. Kini, setiap saat kita bisa mendapat busana mode terbaru keluaran merek papan tengah yang selalu mengadakan sale berkala. Istilahnya adalah fast fashion.

Walau memanjakan keinginan kita untuk tampil selalu baru, namun sesungguhnya ada kritik besar terhadap bisnis pakaian jadi ini.

Fast fashion berfokus pada kecepatan dan biaya produksi rendah agar bisa menghadirkan koleksi baru yang terinspirasi oleh tampilan catwalkatau gaya selebriti. Siklus mode kini menjadi hanya 6-8 minggu untuk kemudian berganti dengan yang baru.

Masalahnya, industri ini berdampak sangat buruk bagi lingkungan. Sebab, tekanan untuk mengurangi biaya dan waktu untuk mendapatkan produk dari mulai desain sampai ke gerai di mal berarti mengabaikan perspektif lingkungan.

Kritik terhadap fast fashion meliputi dampak negatif terhadap lingkungan, polusi air, penggunaan bahan kimia beracun dan peningkatan kadar limbah tekstil.

Warna-warna cerah, cetakan dan finishing kain adalah fitur menarik dari mode busana, namun banyak di antaranya menggunakan bahan kimia beracun. Pencelupan tekstil adalah pencemar air bersih terbesar kedua di dunia, setelah pertanian.

Kampanye Detox Greenpeace baru-baru ini berperan dalam menekan ritel fast fashion untuk menghilangkan bahan kimia beracun dari rantai pasokan mereka, setelah menguji sejumlah produk merek dan memastikan adanya bahan kimia berbahaya.

Banyak dari penggunaan bahan ini dilarang atau diatur secara ketat di berbagai negara karena beracun, bio-akumulatif, mengganggu hormon dan karsinogenik.

Poliester adalah kain yang paling populer digunakan untuk busana. Namun, ketika busana poliester dicuci di mesin cuci, mereka menumpahkan mikrofiber yang menambah peningkatan kadar plastik di lautan.

Mikrofiber ini hanya sebentar dan dengan mudah bisa melewati pabrik pengolahan air limbah dan air limbah ke saluran air. Namun karena tidak terurai sempurna, bahan ini menjadi ancaman serius bagi biota air. Makhluk kecil seperti plankton mengonsumsi mikrofiber, yang kemudian membuat rantai makanan mereka ke ikan dan kerang yang akhirnya dimakan manusia.

Dampak dahsyat dari penggunaan bahan kimia beracun di bidang pertanian, untuk menanam kapas, ditunjukkan dalam sebuah film dokumenter berjudul The True Cost, termasuk kematian petani kapas AS karena tumor otak, dan cacat lahir yang serius pada anak petani kapas.

Pertumbuhan kapas membutuhkan tingkat air dan pestisida yang tinggi untuk mencegah gagal panen, yang dapat menimbulkan masalah di negara-negara berkembang yang mungkin kekurangan investasi dan berisiko mengalami kekeringan.

Ilustrasi

Sebagian besar kapas yang ditanam di seluruh dunia dimodifikasi secara genetis agar tahan terhadap hama bollworm, sehingga meningkatkan hasil dan mengurangi penggunaan pestisida. Tapi ini juga bisa menimbulkan masalah lebih jauh lagi, seperti munculnya “superweeds” yang tahan terhadap pestisida.

Hama itu perlu diatasi dengan pestisida yang lebih beracun yang berbahaya bagi ternak dan manusia. Ini seperti lingkaran setan yang sulit diputus.

Namun, ada juga minat terhadap kapas organik, seperti H&M dan Inditex yang termasuk lima besar pengguna kapas organik pada tahun 2016. Namun keseluruhan penggunaan kapas organik hanya kurang dari satu persen.

Lapar akan kebaruan

Limbah tekstil adalah konsekuensi yang tidak diinginkan dari fast fashion, karena lebih banyak orang membeli pakaian dan tidak menyimpannya selama seperti dulu.

Ekspansi besar-besaran ritel fast fashion memperburuk masalah dalam skala global. Lemari pakaian di negara maju sudah membosankan, sehingga untuk menjual lebih banyak produk, peritel harus menggoda pembeli dengan koleksi baru dan meyakinkan mereka bahwa barang yang mereka miliki saat ini tidak lagi modis.

Terjadi gelombang perubahan untuk membeli barang lebih murah dan baru, dibandingkan memperbaiki.

Gaya hidup yang sibuk membuat banyak orang tidak memiliki waktu daripada generasi sebelumnya, dan dengan hilangnya keterampilan menjahit dan memperbaiki dari waktu ke waktu, tidak ada sedikit dorongan untuk memperbaiki pakaian. Munculnya pusat perbelanjaan busana besar juga memberikan dampak pada situasi ini.

Ada minat untuk mendaur ulang bahan tekstil yang sudah digunakan, namun tingkat daur ulang untuk tekstil saat ini masih sangat rendah.

Jadi, bisakah konsumen mengurangi ‘biaya lingkungan’ fast fashionsaat berbelanja? Memilih kain ramah lingkungan sangat kompleks karena ada pro dan kontra untuk semua jenis serat.

Pakaian yang diberi label terbuat dari serat alami tidak melulu lebih baik dari pada sintetis, karena pilihan serat hanya satu bagian dari gambaran yang kompleks. Serat masih harus dipintal, dirajut atau ditenun, dicelup, jadi, dijahit dan diangkut—semuanya memiliki dampak lingkungan yang berbeda.

Misalnya, memilih kain organik lebih baik daripada memilih kain non-organik dalam hal bahan kimia yang digunakan untuk menumbuhkan serat, namun kapas organik masih memerlukan air dalam jumlah tinggi dan dampak pencelupannya lebih tinggi daripada dampak pencelupan poliester.

Bahan daur ulang seringkali paling baik, karena mengurangi tekanan pada sumber daya alami dan menangani masalah pengelolaan limbah yang semakin meningkat. Sebagai contoh, Patagonia adalah merek pakaian luar pertama yang membuat bulu poliester dari botol plastik.

Pada tahun 2017, diputuskan untuk merasionalisasi rentang kaos dari musim semi 2018, hanya akan menawarkan dua pilihan: kain katun organik 100 persen atau campuran katun daur ulang dan poliester daur ulang, yang menyebut bahkan penggunaan kapas organik memiliki dampak lingkungan yang negatif.

Inisiatif Love Your Clothes dari badan amal Wrap memberi informasi kepada konsumen pada setiap tahap proses pembelian, mulai dari membeli lebih cerdas, merawat dan memperbaiki barang, daur ulang dan akhirnya membuang secara bertanggung jawab. Pada akhirnya, hal terbaik yang bisa kita lakukan adalah menjaga agar pakaian kita tetap digunakan lebih lama—dan mengurangi barang baru.

Related posts

Leave a Comment