izmir escort alsancak escort izmir rus escort bornova escort buca escort escort izmir cratosslot baymavi vdcasino asyabahis tipobet Diguncang Gempa, Warga Kalibata City Keluhkan Pintu Darurat Tak Berfungsi – NagaBola.net
Sat. Oct 31st, 2020

NagaBola.net

informasi Berita Bola 24 Jam

Diguncang Gempa, Warga Kalibata City Keluhkan Pintu Darurat Tak Berfungsi

2 min read

Para penghuni mega rusun Kalibata City terjebak saat Jakarta terdampak gempa yang terjadi pada Jumat (2/8/2019) malam. Sebab, pintu darurat tidak berfungsi saat lindu mengguncang.

Rudy, penghuni Tower Nusa Indah mengatakan, saat kejadian pintu darurat di lantai dasar tidak berfungsi. Pintu tersebut tidak bisa dibuka dari dalam.

Akibatnya, Rudy mengaku panik. Ia dan warga lainnya akhirnya berhasil lolos ke luar gedung dengan menaiki lift setelah dibukakan pintunya oleh warga yang datang dari lantai dua.

“Bagaimana kalau kejadian kebakaran? Apa tidak sangat berbahaya itu?” ujar Rudy, melalui keterangan tertulis, Jumat (2/8/2019).

Warga lainnya menyesalkan soal ketidaksiapan petugas sekuriti dan pengelola. Salah satunya warga Tower Palem, Andika. Ia mengaku kecewa dengan sistem pengamanan bernama TSO atau Tenant Safety Officer.

Petugas keamanan disebutnya tak membantu evakuasi. Padahal sistem keamanan tersebut dibanggakan oleh pengelola.

“Ternyata mereka sama sekali tak membantu evakuasi, tapi hanya menunggu di lantai bawah,” ungkap Andika.

Ketua Komunitas Warga Kalibata City, Sandi Edison di tower lainnya, banyak pintu darurat yang tidak bisa dibuka. Ia mendapat laporan dari warga kejadian serupa juga terjadi di Tower Cendana, Damar, Flamboyan dan Nusa Indah.

Selain itu, Edison menyebut alarm sama sekali tak terdengar di banyak tower, atau terdengar amat terlambat. Serta pemberitahuan darurat yang tidak jelas.

“Kalibata City memiliki 13.500 unit hunian. Saat ini mungkin ada lebih dari 30.000 orang yang tinggal di sini. Jika terjadi musibah, korbannya bisa besar. Oleh karena itu kejadian tadi membuktikan bahwa pengelola Kalibata City amat tidak memadai dalam tanggap bencana,” jelas Sandi.

Terkait hal itu, kata dia, nantinya warga akan membentuk Perhimpunan Pemilik dan Penghuni Satuan Rumah (P3SRS). Nantinya perhimpunan itu akan membentuk pengelola profesional untuk menyiapkan alat dan personil tanggap darurat.

“Kami tak ingin ada korban jatuh,” katanya.

Baca juga !